menanam daun mint hidroponik

Menanam Daun Mint Hidroponik

Sumber : setiawanap.com

Terdapat beberapa jenis tanaman herbal yang dapat dibudidayakan secara hidroponik, salah satunya yaitu daun mint. Daun mint sudah sangat familiar di kehidupan kita serta manfaat yang akan kita terima dengan mengkonsumsi daun mint ini. Ingin tahu bagaimana cara membudidayakan daun mint secara hidroponik ? yuk simak artikel menanam daun mint hidroponik berikut ini

Langkah-Langkah Tanam Daun Mint Hidroponik

  1. Potong ujung batang tanaman mint kira-kira 10 cm dari ujung daun, potonglah pada bagian bawah ruas.
  2. Siapkan media tanamnya, dapat menggunakan media tanam rockwool. Potong rockwool dengan ukuran maksimal 3 x 3 x 3 cm, boleh kurang dari ukuran tersebut tetapi jangan sampa terlalu kecil.
  3. Tancapkan ruas batang mint ke dalam rockwool sedalam kira-kira 1 cm.
  4. Masukkan rockwool ke dalam netpot, usahakan rockwool menyentuh dasar netpot agar bisa terkena air pada waktu pembesaran.
  5. Letakkan semua netpot yang sudah berisi rockwool ke dalam wadah pembesaran.
  6. Tuang air nutrisi ke dalam wadah pembesaran setinggi kira-kira 0,5 cm, jaga agar selalu tergenang air dan tidak sampai kekeringan. Teman berkebun bisa menggunakan air nutrisi dengan kepekatan lebih dari 1000 ppm karena stek mint ini bisa dianggap sebagai tanaman yang sudah dewasa.
  7. Dalam 10-15 hari akan mulai tumbuh akar pada ruas batang mint, apabila sudah mulai banyak dan panjang akarnya, maka mint sudah siap dipindahkan ke dalam sistem hidroponik (instalasi).

Perlu diperhatikan, bahwa pertumbuhan mint hidroponik sangat cepat, terkadang menggunakan netpot kecil tidak cukup dan harus berkali-kali dipangkas, begitu juga dengan akarnya, harus sering dipotong agar tidak menutupi saluran pengairan apabila teman berkebun menggunakan sistem NFT/DFT menggunakan pipa PVC.

Pemberian Nutrisi dan pH Mint Hidroponik

Setelah daun mint siap untuk dipindah tanamkan ke media instalasi, maka tahap selanjutnya adalah pemberian nutrisi bagi tanaman. Pada saat pindah tanam, kepekatan nutrisi yang dapat diberikan adalah 1400 ppm dan kemudian secara bertahap dinaikkan. Menaikkan kepekatan nutrisi dapat dilakukan dengan perkiraan batas maksimal 1680 ppm. Teman berkebun juga harus rutin untuk cek pH tanaman daun mint dengan ukuran sekitar 5.5 – 6.0. Baca https://farmee.id/tabel-ph-dan-ppm-tanaman-hidroponik/

Panen Daun Mint Hidroponik

Jika pada umumnya daun mint yang ditanam secara konvensional membutuhkan waktu selama 6 bulan untuk bisa dipanen, lain halnya dengan daun mint yang ditanam secara hidroponik. Daun mint hidroponik sudah dapat dipanen hanya membutuhkan waktu sekitar 20-25 HST. Proses pemanenannya pun tidak terlalu rumit, daun mint dipangkas dengan menggunakan gunting dari ujung pangkalnya. Ciri-ciri daun mint yang siap dipanen yakni daunnya tumbuh lebat dan berwarna hijau tua. Kuantitas dan kualitas daun mint secra hidroponik lebih tinggi dibandingkan dengan sistem konvensional.

Manfaat Daun Mint

Daun mint merupakan salah satu jenis tanaman herbal yang mengandung banyak khasiat baik bagi tubuh. Manfaat-manfaat tersebut diantaranya daun mint memiliki banyak nutrisi terutama sumber vitamin A, mampu melancarkan saluran pencernaan, meredakan gangguan pencernaan, mampu meningkatkan fungsi otak, atasi gejala pilek dan dapat menyamarkan bau mulut.

Banyak sekalikan manfaat dari mengkomsumsi daun corianmber. Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

2 Responses

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *