terung hidroponik

Terung Hidroponik dengan Dutch Bucket System

Sumber : hidroponikstore.com

Sebelumnya parmin sudah beri tahu teman berkebun, cara budidaya terung ungu di polybag. Baca https://farmee.id/tanam-dan-panen-terung-ungu-hidroponik/. Kali ini parmin akan jelaskan cara tanam terung hidroponik dengan ducth bucket system. Penasaran bagaimana caranya ? yuk simak artikel berikut ini

Apasih Dutch Bucket System ?

Dutch bucket merupakan salah satu jenis sistem hidroponik yang daat digunakan untuk membudidayakan tanaman sayuran, buah maupun umbi-umbian. Dalam dutch bucket sistem untuk mengatur aliran nutrisi secara periodik dibutuhkan timer yang diatur sedemikian rupa sesuai dengan keinginan dan kebutuhan. Alat lain yang hampir wajib dipasang pada sistem dutch bucket adalah aerator. Aerator berfungsi untuk menghasilkan oksigen yang dibutuhkan oleh akar tanaman. Baca https://farmee.id/dutch-bucket-hidroponik/

Persiapan Alat dan Bahan

  1. Ember / Bucket
  2. Pot, ukuran pot harus lebih kecil dari bucket
  3. Pipa paralon, elbow, sambungan pipa, valve socket dan faucet socket (jumlahnya sesuaikan dengan kebutuhan)
  4. Selang fertigasi, nepple (sesuai kebutuhan)
  5. Pompa
  6. Bak nutrisi
  7. Hidrotom, zeolit atau media tanam lainnya (sediakan sesuai kebutuhan)
  8. Benih terung
  9. Nutrisi AB Mix

Proses Tanam Terung Hidroponik Dengan Teknik Dutch Bucket System (DBS) :

1. Semai Benih Terung Hidroponik

Benih terung disemai terlebih dahulu, benih dipindah tanam ke bucket setelah berusia 25 – 30 hari setelah semai. Untuk media semai, bisa menggunakan arang sekam. Media semai arang sekam lebih baik daripada menggunakan tanah, karena bibit mudah dicabut saat akan dipindah tanam dan kerusakan akar dapat diminimalisir. Bibit diletakkan/disemai secara teratur dengan jarak 3 x 3 cm, tutup tipis benih dengan arang sekam kemudian semprot dengan air (tanpa nutrisi) agar media basah. Tutup semaian dengan plastik hitam, letakkan pada tempat yang tidak terkena sinar matahari langsung. 5 – 6 hari kemudian biasanya benih sudah mulai tumbuh, setelah tumbuh buka plastik penutup.

2. Media Tanam Terung Hidroponik

Pada umumnya media tanam yang digunakan pada teknik hidroponik Dutch Bucket System adalah hidroton atau zeolit. Namun disini parmin menggunakan media tanam campuran arang sekam dan cocopeat dengan perbandingan 1 : 1. Media tanam tersebut dimasukkan kedalam pot yang sudah disediakan, yaitu pot yang berukuran lebih kecil dari bucket. Tekan-tekan sedikit agar padat, namun jangan terlalu padat.

3. Pindah Tanam Terung Hidroponik

Jika bibit terung sudah berumur 25 – 30 hari setelah semai, bibit siap dipindah tanam. Pilihlah bibit terung yang sehat dan memiliki vigor yang kuat. Agar akar tidak rusak, ambil bibit bersama media semainya dengan cara dicongkel. Tanam bibit terung tersebut pada pot yang sudah disiapkan. Setelah penanaman selesai, siram dengan larutan nutrisi (ppm rendah) agar tidak layu. Selama 3 – 4 hari tanaman harus ternaungi untuk memberikan kesempatan tanaman beradaptasi. Kemudian buka sedikit demi sedikit naungan tersebut, hingga akhirnya tanaman tersinari matahari langsung.

4. Kebutuhan Nutrisi dan PPM

  • Pada awal tanam, yaitu 0 hari setelah tanam berikan nutrisi dengan ppm 1000 (hingga 3 minggu HST).
  • Naikkan ppm nutrisi menjadi 1500 (sampai masa generatif / pembungaan).
  • Naikkan ppm menjadi 1.750 (sampai berbuah dan panen)

Baca https://farmee.id/tabel-ph-dan-ppm-tanaman-hidroponik/

5. Jadwal Pemberian Nutrisi

Larutan nutrisi yang berada pada tandon, dialirkan ketanaman melalui pipa inlet dan selang fertigasi menggunakan pompa. Atur timer dutch bucket system dengan jadwal rutin setiap hari selama 10 jam nonstop. Pompa mulai dinyalakan pada jam 07.00 hingga jam 17.00 dan pada malam hari pompa tidak bekerja (dimatikan).

6. Penanganan Hama dan Penyakit

Untuk mengendalikan tanaman dari serangan hama dan penyakit, teman berkebun dapat membaca referensi penanganan di https://farmee.id/penyakit-pada-tanaman-hidroponik-dan-cara-mengatasinya/

Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *