terung hidroponik

Terung Hidroponik dengan Dutch Bucket System

Sumber : hidroponikstore.com

Sebelumnya parmin sudah beri tahu teman berkebun, cara budidaya terung ungu di polybag. Baca https://farmee.id/tanam-dan-panen-terung-ungu-hidroponik/. Kali ini parmin akan jelaskan cara tanam terung hidroponik dengan ducth bucket system. Penasaran bagaimana caranya ? yuk simak artikel berikut ini

Apasih Dutch Bucket System ?

Dutch bucket merupakan salah satu jenis sistem hidroponik yang daat digunakan untuk membudidayakan tanaman sayuran, buah maupun umbi-umbian. Dalam dutch bucket sistem untuk mengatur aliran nutrisi secara periodik dibutuhkan timer yang diatur sedemikian rupa sesuai dengan keinginan dan kebutuhan. Alat lain yang hampir wajib dipasang pada sistem dutch bucket adalah aerator. Aerator berfungsi untuk menghasilkan oksigen yang dibutuhkan oleh akar tanaman. Baca https://farmee.id/dutch-bucket-hidroponik/

Persiapan Alat dan Bahan

  1. Ember / Bucket
  2. Pot, ukuran pot harus lebih kecil dari bucket
  3. Pipa paralon, elbow, sambungan pipa, valve socket dan faucet socket (jumlahnya sesuaikan dengan kebutuhan)
  4. Selang fertigasi, nepple (sesuai kebutuhan)
  5. Pompa
  6. Bak nutrisi
  7. Hidrotom, zeolit atau media tanam lainnya (sediakan sesuai kebutuhan)
  8. Benih terung
  9. Nutrisi AB Mix

Proses Tanam Terung Hidroponik Dengan Teknik Dutch Bucket System (DBS) :

1. Semai Benih Terung Hidroponik

Benih terung disemai terlebih dahulu, benih dipindah tanam ke bucket setelah berusia 25 – 30 hari setelah semai. Untuk media semai, bisa menggunakan arang sekam. Media semai arang sekam lebih baik daripada menggunakan tanah, karena bibit mudah dicabut saat akan dipindah tanam dan kerusakan akar dapat diminimalisir. Bibit diletakkan/disemai secara teratur dengan jarak 3 x 3 cm, tutup tipis benih dengan arang sekam kemudian semprot dengan air (tanpa nutrisi) agar media basah. Tutup semaian dengan plastik hitam, letakkan pada tempat yang tidak terkena sinar matahari langsung. 5 – 6 hari kemudian biasanya benih sudah mulai tumbuh, setelah tumbuh buka plastik penutup.

2. Media Tanam Terung Hidroponik

Pada umumnya media tanam yang digunakan pada teknik hidroponik Dutch Bucket System adalah hidroton atau zeolit. Namun disini parmin menggunakan media tanam campuran arang sekam dan cocopeat dengan perbandingan 1 : 1. Media tanam tersebut dimasukkan kedalam pot yang sudah disediakan, yaitu pot yang berukuran lebih kecil dari bucket. Tekan-tekan sedikit agar padat, namun jangan terlalu padat.

3. Pindah Tanam Terung Hidroponik

Jika bibit terung sudah berumur 25 – 30 hari setelah semai, bibit siap dipindah tanam. Pilihlah bibit terung yang sehat dan memiliki vigor yang kuat. Agar akar tidak rusak, ambil bibit bersama media semainya dengan cara dicongkel. Tanam bibit terung tersebut pada pot yang sudah disiapkan. Setelah penanaman selesai, siram dengan larutan nutrisi (ppm rendah) agar tidak layu. Selama 3 – 4 hari tanaman harus ternaungi untuk memberikan kesempatan tanaman beradaptasi. Kemudian buka sedikit demi sedikit naungan tersebut, hingga akhirnya tanaman tersinari matahari langsung.

4. Kebutuhan Nutrisi dan PPM

  • Pada awal tanam, yaitu 0 hari setelah tanam berikan nutrisi dengan ppm 1000 (hingga 3 minggu HST).
  • Naikkan ppm nutrisi menjadi 1500 (sampai masa generatif / pembungaan).
  • Naikkan ppm menjadi 1.750 (sampai berbuah dan panen)

Baca https://farmee.id/tabel-ph-dan-ppm-tanaman-hidroponik/

5. Jadwal Pemberian Nutrisi

Larutan nutrisi yang berada pada tandon, dialirkan ketanaman melalui pipa inlet dan selang fertigasi menggunakan pompa. Atur timer dutch bucket system dengan jadwal rutin setiap hari selama 10 jam nonstop. Pompa mulai dinyalakan pada jam 07.00 hingga jam 17.00 dan pada malam hari pompa tidak bekerja (dimatikan).

6. Penanganan Hama dan Penyakit

Untuk mengendalikan tanaman dari serangan hama dan penyakit, teman berkebun dapat membaca referensi penanganan di https://farmee.id/penyakit-pada-tanaman-hidroponik-dan-cara-mengatasinya/

Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

terung hidroponik

Tanam dan Panen Terung Ungu Hidroponik

Sumber : hidroponikstore.com

Tanaman terung (Solanum melongena) merupakan jenis sayuran tahunan semusim. Selain India, Indonesia dipercaya sebagai asal tanaman terung. Terung mengandung antioksidan pencegah kanker serta mampu mengikat kelebihan zat besi yang bisa meningkatkan resiko penyakit jantung. Terung juga merupakan salah satu tanaman yang dapat dibudidayakan secara hidroponik. Ingin tahu caranya ? Yuk simak artikel tanam dan panen terung ungu hidroponik berikut

Persiapan Larutan Nutrisi

Budidaya secara hidroponik bisa menggunakan media ataupun alat dengan berbagai macam metode, tapi yang tidak bisa ditukar hanya nutrisi. Dengan kata lain, nutrisi adalah hal yang paling utama dalam bertanam secara hidroponik.  Nutrisi yang paling sering dipakai dalam hidroponik adalah nutrisi AB Mix, nutrisi ini terdiri dari 2 bagian, yaitu Nutrisi A dan Nutrisi B. Baca https://farmee.id/tips-trik-penggunaan-nutrisi-ab-mix/

Proses Semai Benih

Rendam benih dalam larutan pupuk organik cair 2 cc/L air selama 12 jam, buang benih yang mengambang. Benih ditiriskan dan dikecambahkan dengan tissue basah selama kurang lebih 3 hari. Setelah berkecambah, benih siap disemai dalam trai semai yang sudah diisi dengan media sekam dan cocopeat 2 : 1. Jaga kelembaban media dengan memberikan nutrisi AB mix. Kemudian bibit dipindahkan ke media semai dalam wadah polybag semai 10-14 HSS. Tempatkan wadah di lokasi yang lembab dan terhindar dari paparan sinar matahari langsung.

Penanaman dan Pemeliharaan

Setelah bibit terung yang berdaun sejati sejumlah 4 hingga 5 helai yang sehat dan berbentuk bagus, kemudian bibit dipindahkan ke polybag diameter 22 cm yang sudah berisi media berupa campuran sekam dan cocopeat perbandingan 2 : 1. Media sebelumnya direndam dalam disinfektan selama 1 hari, kemudian dikeringkan dan siap dipakai. Sebaiknya setiap polybag ditanami satu buah bibit supaya pertumbuhan tiap bibit tidak saling mengganggu.

Kontruksi hidroponik dengan drips irrigation menggunakan pompa speck 2m, 1 pompa mampu untuk mengairi 50 polybag. Untuk usia tanaman terong 0-1 bulan dilakukan 2x penyiraman/hari dengan nutrisi AB mix, pagi dan sore masing-masing selama 1 menit. Usia 1 bulan-panen pemompaan diselang seling, hari pertama 2x, hari berikutnya 3x, hari ke 3 sebanyak 2x, begitu seterusnya berulang-ulang dengan lama pemompaan masing-masing 1 menit. Disamping juga melihat kondisi tanaman di lapangan. Jika media agak kering, penyiraman bisa lebih sering.

Baca https://farmee.id/tabel-ph-dan-ppm-tanaman-hidroponik/

Panen

Panen mulai ±3 bulan setelah tanam, setiap 3 hari sekali. Waktu yang tepat untuk panen adalah pagi dan sore hari. Buah dipetik dengan tangkainya. Buah terung tidak tahan lama, oleh karena itu harus segera dipasarkan begitu selesai panen. Sortasi untuk budidaya terung dilakukan berdasarkan ukuran dan warna buah.

Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

ulat hidroponik

Cara Mengatasi Ulat Hidroponik

Sumber : pixabay.com

Bertanam hidroponik merupakan salah satu hobi yang kini banyak diminati oleh masyarakat. Berkebun hidroponik memang menjadi hobi yang banyak disukai oleh masyarakat karena banyaknya kemudahan yang ada didalamnya. Namun bagi pecinta hidroponik terdapat kekhawatiran tersendiri yang membuat mereka ragu untuk berhidroponik maupun berharap akan hasil tanaman hidroponiknya. Kekhawatiran itu adalah adanya serangan hama yang mungkin terjadi pada tanaman hidroponik, khususnya ulat hidroponik. Baca https://farmee.id/penyakit-pada-tanaman-hidroponik-dan-cara-mengatasinya/ Berikut cara mengatasi ulat hidroponik yang dapat teman berkebun lakukan

Ulat Hidroponik

Ulat menjadi salah satu jenis hama yang paling berbahaya apabila telah menyerang tanaman hidroponik. Hama tersebut akan memakan dedaunan dari sayuran yang ditanam, sehingga apabila tidak dibasmi maka dikhawatirkan akan didapatkan panen sayuran hidroponik yang kurang bagus atau yang sedikit gagal. Oleh karna itu, penting untuk mengetahui cara mengatasi hama ulat hidroponik yang satu ini. Jenis hama ulat dapat menyerang bagian daun hingga berlubang dan rusak, hama ini akan sangat merugikan jika jenis tanaman yang kita tanam seperti sayuran.

Pengendalian Ulat Hidroponik

Cara mengatasi ulat hidroponik sebenarnya mudah untuk dilakukan. Hal yang dapat dilakukan adalah cukup dengan mengangkat hama ulat tersebut lalu membuangnya. Cara tersebut bisa dilakukan dan langsung membasmi hama apabila hama yang ada pada tanaman hanya sedikit saja. Namun, apabila hama tersebut jumlahnya banyak, maka penanganan yang dilakukan perlu dilakukan dengan menggunakan pestisida organik yang aman untuk sayuran dan tidak mengandung zat kimia yang berbahaya. Dengan pestisida organik tersebut, maka berbagai sayuran yang ditanam dengan sistem hidroponik akan terhindar dari hama ulat tersebut dan bisa tumbuh dengan baik kembali.

Selain membuang telur kupu-kupu yang melekat pada bagian bawah daun, teman berkebun juga bisa sering semprot air biasa 2-3x sehari. Namun, bila tidak bisa berhasil maka dapat di lakukan penyemprotan menggunakan Pestisida Nabati. dengan ramuan :

  • 3-5 daun pepaya dan tumbuk sampai halus lalu kasih air 1 liter.
  • Kalau tidak ada daun pepaya bisa pakai daun brotowali, 10-15 daun brotowali di tumbuk sampai halus dan kasih air 1 liter.

Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

tds meter, ec meter, ph meter

Antara TDS Meter, EC Meter dan pH Meter

Sumber : tokopedia.com

Dalam berkebun hidroponik, kamu pasti akan diperkenalkan dengan berbagai aksesoris berhidroponik. Beberapa aksesoris hidroponik tersebut diantaranya TDS meter, pH meter, serta EC meter yang merupakan alat ukur untuk hidroponik. Masing-masing kegunaan alat tersebut memiliki peran penting untuk kesuksesan tanam hidroponik. Ingin tahu lebih detail ? Yuk simak artikel antara TDS Meter, EC Meter dan pH Meter berikut ini

1. TDS Meter

Total Disolved Solids atau yang biasa disingkat menjadi TDS, memiliki arti dalam bahasa Indonesia yaitu Total Padatan Terlarut. Sehingga dapat disimpulkan, bahwa TDS merupakan alat yang berfungsi untuk mengukur total padatan ataupun partikel yang terlalut dalam air.

Selain digunakan untuk mengukur larutan nutrisi tanam hidroponik, alat ini juga biasa dipakai guna mengukur total partikel yang terlarut dalam air minum. Alat ini memiliki peran penting untuk kesuksesan tanam hidroponik. Karena ukuran nutrisi hidroponik bersifat mutlak dan penting.

Apabila tidak mengukur larutan, memungkinkan tanaman kekurangan atau kelebihan nutrisi, sehingga merusak pertumbuhan tanaman. TDS meter menggunakan satuan ppm atau part per million.

Kebutuhan nutrisi setiap tanaman berbeda-beda, hal tersebut dapat dilihat dari nilai ppm itu sendiri. Misalnya seperti tanaman anggrek yang membutuhkan nutrisi rendah dengan nilai sekitar 300-400 ppm. Adapun untuk sayuran buah (tomat dan cabai) bernilai sekitar 1.500-2000 ppm, Dan untuk jenis tanaman sayuran daun sekitar 900-1200 ppm.

Baca https://farmee.id/panduan-pemakaian-tds-meter/

2. EC Meter

Electrical Conductivity atau yang biasa disingkat EC merupakan alat untuk mengukur kepekatan pada larutan nutrisi tanam hidroponik. Pada dasarnya EC meter dan TDS meter merupakan alat yang mempunyai fungsi sama yaitu mengukur kepekatan pada larutan nutrisi hidroponik. Yang membedakan yaitu penggunaan unit pengukurannya.

Dimana TDS meter berfungsi untuk mengukur jumlah partikel atau konsentrasi terlarut, sedangkan alat EC meter berfungsi guna mengukur nilai konduktivitas. Dapat dikatakan bahwa EC meter adalah alat alternatif dari penggunaan TDS meter. Namun Anda cukup memilih salah satu dari keduanya.

Alat EC meter menggunakan satuan yaitu mmho/cm atau mS/cm. Namun ada beberapa yang mengatakan satuan EC menggunakan kata EC saja, contohnya 1 EC, 2 EC, dan seterusnya. Semakin tinggi nilai EC maka semakin pekat total larutan nutrisi atau daya hantar listrik tinggi, begitupun sebaliknya.

3. pH Meter

Alat yang satu ini berfungsi untuk mengukur derajat kebasaan atau keasamaan pada benda cair maupun benda padat. Di mana pH meter digunakan guna mengukur pH pada media tanam, bisa berupa tanah maupun non tanah serta pH pada larutan nutrisi hidroponik. Alat ini diaplikasikan setelah atau sebelum air ditambah nutrisi hidroponik.

Nilai pH berada diantara angka 1 sampai 14. Nilai 7 menunjukkan keadaan pH netral. Adapun nilai yang berada dibawah 7 menunjukkan keadaan pH asam, sedangkan nilai di atas angka 7 menunjukkan keadaan pH basa.

Penggunaan alat pH meter sangat penting untuk bercocok tanam baik secara konvensional maupun hidroponik. Setiap akar tanaman dapat menyerap unsur mineral dalam air dengan pH tertentu, biasanya di antara angka 5,5-7,0.

Angka PH juga menentukan apakah unsur mineral dapat larut dan dapat diserap akar tanaman, atau tidak. Karena hal tersebut mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Apabila larutan pH terlalu basa/ tinggi atau terlalu asam/ rendah, menyebabkan tanaman tidak normal (tumbuh kerdil)

Baca https://farmee.id/cara-menggunakan-ph-meter/

Itulah beberapa penggunaan TDS Meter, EC Meter dan pH Meter hidroponik. Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

menanam daun mint hidroponik

Menanam Daun Mint Hidroponik

Sumber : setiawanap.com

Terdapat beberapa jenis tanaman herbal yang dapat dibudidayakan secara hidroponik, salah satunya yaitu daun mint. Daun mint sudah sangat familiar di kehidupan kita serta manfaat yang akan kita terima dengan mengkonsumsi daun mint ini. Ingin tahu bagaimana cara membudidayakan daun mint secara hidroponik ? yuk simak artikel menanam daun mint hidroponik berikut ini

Langkah-Langkah Tanam Daun Mint Hidroponik

  1. Potong ujung batang tanaman mint kira-kira 10 cm dari ujung daun, potonglah pada bagian bawah ruas.
  2. Siapkan media tanamnya, dapat menggunakan media tanam rockwool. Potong rockwool dengan ukuran maksimal 3 x 3 x 3 cm, boleh kurang dari ukuran tersebut tetapi jangan sampa terlalu kecil.
  3. Tancapkan ruas batang mint ke dalam rockwool sedalam kira-kira 1 cm.
  4. Masukkan rockwool ke dalam netpot, usahakan rockwool menyentuh dasar netpot agar bisa terkena air pada waktu pembesaran.
  5. Letakkan semua netpot yang sudah berisi rockwool ke dalam wadah pembesaran.
  6. Tuang air nutrisi ke dalam wadah pembesaran setinggi kira-kira 0,5 cm, jaga agar selalu tergenang air dan tidak sampai kekeringan. Teman berkebun bisa menggunakan air nutrisi dengan kepekatan lebih dari 1000 ppm karena stek mint ini bisa dianggap sebagai tanaman yang sudah dewasa.
  7. Dalam 10-15 hari akan mulai tumbuh akar pada ruas batang mint, apabila sudah mulai banyak dan panjang akarnya, maka mint sudah siap dipindahkan ke dalam sistem hidroponik (instalasi).

Perlu diperhatikan, bahwa pertumbuhan mint hidroponik sangat cepat, terkadang menggunakan netpot kecil tidak cukup dan harus berkali-kali dipangkas, begitu juga dengan akarnya, harus sering dipotong agar tidak menutupi saluran pengairan apabila teman berkebun menggunakan sistem NFT/DFT menggunakan pipa PVC.

Pemberian Nutrisi dan pH Mint Hidroponik

Setelah daun mint siap untuk dipindah tanamkan ke media instalasi, maka tahap selanjutnya adalah pemberian nutrisi bagi tanaman. Pada saat pindah tanam, kepekatan nutrisi yang dapat diberikan adalah 1400 ppm dan kemudian secara bertahap dinaikkan. Menaikkan kepekatan nutrisi dapat dilakukan dengan perkiraan batas maksimal 1680 ppm. Teman berkebun juga harus rutin untuk cek pH tanaman daun mint dengan ukuran sekitar 5.5 – 6.0. Baca https://farmee.id/tabel-ph-dan-ppm-tanaman-hidroponik/

Panen Daun Mint Hidroponik

Jika pada umumnya daun mint yang ditanam secara konvensional membutuhkan waktu selama 6 bulan untuk bisa dipanen, lain halnya dengan daun mint yang ditanam secara hidroponik. Daun mint hidroponik sudah dapat dipanen hanya membutuhkan waktu sekitar 20-25 HST. Proses pemanenannya pun tidak terlalu rumit, daun mint dipangkas dengan menggunakan gunting dari ujung pangkalnya. Ciri-ciri daun mint yang siap dipanen yakni daunnya tumbuh lebat dan berwarna hijau tua. Kuantitas dan kualitas daun mint secra hidroponik lebih tinggi dibandingkan dengan sistem konvensional.

Manfaat Daun Mint

Daun mint merupakan salah satu jenis tanaman herbal yang mengandung banyak khasiat baik bagi tubuh. Manfaat-manfaat tersebut diantaranya daun mint memiliki banyak nutrisi terutama sumber vitamin A, mampu melancarkan saluran pencernaan, meredakan gangguan pencernaan, mampu meningkatkan fungsi otak, atasi gejala pilek dan dapat menyamarkan bau mulut.

Banyak sekalikan manfaat dari mengkomsumsi daun corianmber. Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

Coriander/ketumbar hidroponik

Menanam Daun Ketumbar / Corianber Hidroponik

Sumber : hidroponikuntuksemua.com

Ada banyak jenis sayuran yang bisa dibudidayakan secara hidroponik, salah satunya adalah tanaman herbal daun Corianber. Mungkin kamu akan asing dengan nama Corianber, namun daun coriander sama dengan daun ketumbar yang ada di Indonesia. Daun Coriander merupakan sebutan yang digunakan untuk lebih memudahkan penamaan di dunia internasional. Banyak manfaat yang bisa didapat dengan mengkonsumsi daun coriander terutama bagi bumbu masakan. Daun ini ternyata bisa ditanam dengan sistem hidroponik di rumah teman berkebun. Berikut cara menanam daun ketumbar / corianber hidroponik

Proses Semai Daun Corianber Hidroponik

  1. Siapkan alat dan bahan, seperti Rockwool, benih daun corianber, gergaji besi/cutter, dan instalasi/media hidroponik
  2. Rockwool sebagai media tanam daun corianber terlebih dahulu dipotong dengan ukuran 2 x 2 x 2 cm dan dilubangi sebesar kira-kira 3 kali besarnya benih.
  3. Masukkan benih daun corianber ke rockwool yang sudah dilubangi, 1 kotak 1 lubang. Setelah benih masuk ke media tanam, basahi dengan air, kemudian tutup dan simpan ditempat yang teduh.
  4. Selalu rutin untuk cek kelembapan rockwool. Siram setidaknya 2 kali sehari. Tetapi tetap perhatikan media tanam jangan sampai basah karena yang dibutuhkan pada proses penyemaian adalah lembab dan bukan basah.
  5. Kemudian dalam waktu 2 – 3 hari, benih daun corianber akan berkecambah. Pada kondisi ini, segera perkenalkan tanaman dengan sinar matahari namun bukan matahari yang terik.
  6. Tetap jaga kelembapan media tanam

Proses Pindah Tanam

Pindah tanam benih daun corianber tidak jauh berbeda dengan proses pindah tanam pada tanaman lainnya. Ketika tanaman sudah muncul daun sejati (3 atau 4 daun) artinya perakaran tanaman sudah cukup kokoh untuk dipindah tanamkan. Benih daun Corianber dipindah bersamaan dengan media tanam rockwool yang sudah dipisah-pisahkan ke dalam netpot. Setelah itu, netpot yang sudah berisi tanaman daun Corianber dimasukkan ke dalam lubang instalasi / media hidroponik lainnya.

Nutrisi Daun Corianber Hidroponik

Setelah benih daun corianber dipindah tanamkan ke media instalasi, tahap selanjutnya adalah tahap peremajaan. Pada tahap ini, pemberian nutrisi serta proses menaikkan kepekatan nutrisi secara bertahap perlu diperhatikan.

Pada saat pindah tanam, kepekatan nutrisi yang dapat diberikan adalah 700 ppm dan kemudian secara bertahap dinaikkan. Menaikkan kepekatan nutrisi dapat dilakukan dengan perkiraan batas maksimal 1120 ppm.

Baca https://farmee.id/tips-trik-penggunaan-nutrisi-ab-mix/

Manfaat Daun Ketumbar/Corianber

Daun Ketumbar/Corianber merupakan salah satu jenis tanaman herbal hidroponik yang memilik banyak manfaat apabila dikonsumsi bagi kesehatan. Manfaat-manfaat tersebut diantaranya mencegah batu ginjal, menurunkan gula darah, menghilangkan racun dari tubuh, mengurangi kecemasan, menyembuhkan infeksipada saluran kemih hingga mampu mencegah osteoporosis dan pembekuan darah.

Banyak sekalikan manfaat dari mengkomsumsi daun corianmber. Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

merawat tanaman hidroponik

7 Cara Praktis Merawat Tanaman Hidroponik

Sumber : sisternet.co.id

Hidroponik merupakan solusi berkebun bagi teman berkebun yang memiliki lahan sempit. Teknik pertanian hidroponik merupakan salah satu bukti bahwa kemajuan teknologi dan pengetahuan juga sangat berperan dalam sektor pertanian. Selain itu, secara manfaat dan kemudahan ternyata menanam secara hidroponik jauh lebih mudah dan bisa menghasilkan tanaman yang berkualitas. Meskipun begitu, memang perawatan dan pemeliharaan tanaman hidroponik terbilang lebih intensif. Namun, tergolong tidak ribet dan malah terkesan lebih praktis. Ingin tahu bagaimana cara merawatnya ? Yuk simak artikel 7 cara praktis merawat tanaman hidroponik berikut ini

1. Cek Kondisi Air dan Bak Penampungan

Faktor penting dalam budidaya tanaman hidroponik adalah ketersediaan air, karena pada prinsipnya media tanam yang digunakan tidak mampu menyediakan air secara alami bagi pertumbuhan tanaman. Maka teman berkebun sebagai pembudidaya yang wajib menyediakan air sebagai unsur utama yang penting bagi tanaman. Jika ingin mendaptakan tanaman yang tumbuh optimal maka teman berkebun harus selalu rutin melakukan pengecekan kondisi air di bak penampungan dengan cara sebagai berikut :

  • Pertama, pastikan selalu bahwa air yang tersedia dalam kondisi bersih.
  • Untuk menjaga kebersihannya, direkomendasikan untuk menggantinya minimal 4 hari sekali.
  • Selain itu, untuk wadah penampungan sebaiknya menggunakan wadah bening atau transparan, sehingga lebih mudah mengamati kondisi dan ketersediaan air.

Note : pada sistem hidroponik fertigasi sebaiknya tidak membiarkan air selama berhari-hari dan rutin menganti air setiap 1-2 hari sekali. Jangan isi bak penampungan secara penuh, idealnya isikan 1/2 atau 3/4 bagian saja agar saat di kuras tidak terlalu banyak yang terbuang.

2. Cek Selalu Kondisi Larutan Nutrisi

Hal penting lainnya dalam merawat tanaman hidroponik adalah ketersediaan larutan nutrisi. Selain tidak dapat menyediakan air, media yang digunakan juga tidak mampu menyediakan unsur hara yang di butuhkan oleh tanaman. Oleh karena itu sangat penting sekali untuk selalu mengontrol dan mengecek kondisi dan ketersediaan larutan nutrisi. Baca https://farmee.id/manajemen-ph-hidroponik/. Dalam hal ini, ada beberapa cara yang dapat teman berkebun lakukan yakni :

  • Cek ketersediaan larutan nutrisi setiap harinya.
  • Setiap tiga hari sekali ganti larutan nutrisi dengan yang baru.
  • Periksa apakah ada saluran pada larutan nutrisi yang macet atau tersumbat.
  • Pemberian dosis larutan nutrisi diberikan secara bertahap.
  • Gunakan air yang bersih untuk mencapur dengan larutan nutrisi.
  • Pastikan nutrisi yang digunakan tidak dalam masa kadaluwarsa.

3. Bersihkan Wadah Media Tanam dan Larutan Nutrisi

Kebersihan wadah media tanam dan larutan nutrisi juga harus terjaga baik pada sistem berkebun hidroponik. Hal ini sangat penting dilakukan karena jika wadah dalam kondisi bersih maka resiko serangan hama dan penyakit tidak akan terjadi. Baca https://farmee.id/cara-membersihkan-instalasi-hidroponik/. Wadah media yang transparan akan sangat rentan untuk di tumbuhi lumut sehingga teman berkebun harus melakukan pembersihan wadah dengan cara sebagai berikut.

  • Pertama, keluarkan sisa larutan nutrisi yang ada.
  • Kemudian bersihkan bagian yang mulai di tumbuhi lumut dengan mencucinya menggunakan air bersih dan air mengalir.
  • Selanjutnya rendam wadah dalam air bersih atau alkohol.
  • Kemudian isi kembali dengan larutan nutrisi.
  • Lakukan hal ini secara rutin setiap 1-2 minggu sekali.
  • Jangan sampai menunggu lumut memenuhi wadah karena akan berpengaruh bagi pertumbuhan tanaman.

4. Jaga Sanitasi Lingkungan

Sanitasi lingkungan merupakan hal yang harus diperhatikan dalam merawat tanaman hidroponik, karena lingkungan yang bersih akan mendukung pertumbuhan tanaman secara optimal. Pada lingkungan yang bersih, hama penyakit akan enggan tumbuh dan berkembang. Sebaliknya pada lingkungan yang kotor dan lembab maka peluang tanaman terserang hama dan penyakit akan lebih tinggi. Lakukan hal berikut untuk menjaga sanitasi lingkungan tanaman hidroponik :

  • Bersihkan rumput-rumput liar yang ada di sekitar tempat tanam.
  • Jangan biarkan sampah memenuhi lokasi tanam.
  • Buah sampah dari pemangkasan bagian tanaman dan jauhkan dari tanaman yang sehat.
  • Cek selalu intensitas cahaya yang masuk, jangan sampai cahaya matahari terhalang dan membuat lingkungan lembab.
  • Setiap satu bulan sekali usahakan untuk melakukan penyemprotan menggunakan pestisida (insektisida dan fungisida) di sekitar lingkungan tumbuh.

5. Cek Kondisi Tanaman Secara Berkala

Memperhatikan kondisi tanaman menjadi hal yang sangat penting dalam berkebun hidroponik. Dengan melakukan pengecekan secara intensif maka teman berkebun akan bisa mengetahui apa yang terjadi pada tanaman. Apabila tanaman terserang hama atau penyakit atau bahkan kekurangan larutan nutrisi, maka tanaman akan menunjukkan gejala, tentunya dalam hal ini teman berkebun harus peka yang mengetahui langkah selanjutnya untuk menghindarkan tanaman dari kematian. Baca https://farmee.id/penyakit-pada-tanaman-hidroponik-dan-cara-mengatasinya/.

6. Cek Kondisi Media Tanam

Kondisi media tanam juga dapat berpengaruh terhadap kesehatan tanaman hidroponik. Karena itu, selalu cek kondisi media tanam. Jika memang sudah tidak layak maka jangan sayang-sayang untuk mengganti media tanam yang baru. Tidak disarankan menggunakan media tanam bekas yang telah digunakan, karena dikhawatirkan media lama yang digunakan kembali tanpa proses sterilisasi dapat membawa inang hama dan penyakit yang akan berbahaya bagi pertumbuhan tanaman itu sendiri.

7. Buang dan Jauhkan Tanaman yang Sakit dari Tanaman yang Sehat

Intensitas serangan hama dan penyakit dapat menimbulkan keadaan kritis pada tanaman bahkan tanaman dapat mati karenanya. Oleh karena itu, jika menemukan tanaman yang terkena serangan hama atau penyakit segera cabut, buang dan jauhkan dari tanaman yang sehat. Cara terbaik adalah dengan membakarnya. Dikhawatirkan jika teman berkebun tidak segera mengambil langkah ini maka akan bisa menular kepada tanaman yang sehat.

Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

mengatasi kutu kebul hidroponik

Cara Menghindari Hama Kutu Kebul Pada Tanaman Hidroponik

Sumber : hidrafarm.blogspot.com

Bertanam hidroponik dapat tergolong mudah untuk dipraktekan, namun terkadang pengaruh iklim bisa menjadi salah satu penghambat dalam berkebun hidroponik. Salah satu hal yang dikhawatirkan dalam berkebun hidroponik adalah masuknya hama tanaman yang berpotensi menyerang tanaman hidroponik yang sedang ditanam. Ada banyak jenis hama yang bisa menyerang tanaman seperti ulat, belalang hingga kutu kebul. Untuk itu, berikut beberapa hal yang Parmin ringkas cara menghindari hama kutu kebul pada tanaman hidroponik

Hindari Tanaman Rimbun

Cara pertama yang bisa dilakukan adalah dengan menghindari tanaman hidroponik yang tumbuh hingga terlalu rimbun. Hal ini dikarenakan hama kutu kebul termasuk hama yang suka dengan lingkungan daun yang rimbun. Hama kutu kebul suka menempel di bagian bawah daun dicirikan dengan tubuhnya yang putih dan bisa terbang. Untuk mengurangi kerimbunan pada tanaman ini teman berkebun bisa mencoba untuk memangkas tangkai atau daun yang terlihat terlalu rimbun. Dengan begitu, harapannya hama kutu kebul tidak lagi mendekati tanaman hidroponik.

Kurangi Hama dengan Traplight

Tanaman yang sudah terkena hama kutu kebul dapat dikurangi jumlah hamanya dengan cara memasang traplight di titik yang paling banyak dijumpai hama kutu kebul tersebut. Traplight adalah jebakan hama kutu kebul yang biasanya berwarna kuning atau warna cerah yang dilapisi lem agar nanti hama terjebak di traplight tersebut. Teman berkebun pun bisa membuatnya sendiri dengan menggunakan botol bekas air minum yang dicat dengan warna kuning cerah. Kemudian botol tersebut kita lumuri dengan lem tikus di semua bagian yang berwarna kuning. Lem tikus ini dipilih karena memiliki ketahanan yang cukup lama untuk kebutuhan traplight kita. Dengan bantuan traplight ini maka hama kutu kebul yang tadinya ingin hinggap di daun pada tanaman hidroponik kita, akan terjebak hinggap di traplight yang sudah dilumuri lem tersebut.

Hindari Lingkungan Lembap

Selain menyukai tempat yang rimbun, hama kutu kebul juga dikenal menyukai tempat yang lembab. Oleh karena itu, salah satu cara untuk mencegah masuknya hama kutu kebul ini adalah dengan menghindari lingkungan tanaman yang lembab seperti dengan cara hati-hati saat menambahkan larutan nutrisi agar tidak tumpah pada sistem hidroponik yang dipakai. Apalagi saat musim hujan tentu tanaman sangat rawan dengan lingkungan yang lembab tersebut dikarenakan faktor air hujan. Walaupun begitu, larutan nutrisi tanaman jangan sampai kehabisan agar tanaman tetap bisa tumbuh optimal.

Apabila Hama Terlanjur Menyerang

Pengendalian dapat dilakukan dengan pestisida kimia namun pilihan ini berisiko terhadap kesehatan dan pencemaran lingkungan. Cara lain yaitu membuat pestisida nabati dengan menggunakan bawang putih sebagai bahan baku utama.

Cara pembuatan pestisida nabati ini sangat mudah. Pertama haluskan bawang putih seberat 100 gram, kemudian larutkan bawang putih halus tersebut ke dalam 1 liter air kemudian masukkan ke dalam botol, lalu tutup rapat dan diamkan selama 24 jam. Setelah itu, saring air rendaman bawang putih dan masukkan ke dalam botol semprot. Tambahkan setengah sendok sabun ke dalam botol semprot sebagai bahan perekat tambahkan, dan pestisida siap diaplikasikan.

Ada beberapa hal yang harus dihindari agar pengendalian hama ini tidak menemui kegagalan, yakni penggunaan sabun yang terlalu banyak, penggunaan dosis yang berlebihan, interval penyemprotan yang terlalu dekat, dan melakukan penyemprotan di siang hari karena penyemprotan pestisida yang efektif dilakukan di pagi dan sore hari. Agar pengendalian hama ini mendapatkan hasil yang maksimal, teman berkebun harus  melakukan upaya rotasi penggunaan pestisida agar hama tidak resisten. Selain itu, sebelum melakukan penyemprotan pestisida, tanaman sebaiknya disemprot menggunakan air. Apabila lahan luas, dapat dilakukan penyemprotan pestisida terlebih dahulu, setelah dipastikan hama sudah mati semua baru disemprot air.

Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

ph hidroponik

Cara Manajemen pH Larutan Nutrisi Hidroponik

pH larutan nutrisi adalah salah satu persoalan yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman hidroponik. Larutan nutrisi hidroponik dapat dikatakan sebagai salah satu kunci keberhasilan seseorang dalam bertanam hidroponik. Apalagi jika bertanam hidroponik di rumah, penting untuk mendapatkan air yang berkualitas sehingga larutan nutrisi yang digunakan bisa mendapatkan pH yang sesuai. Namun, banyak yang terkendala mendapatkan air yang sesuai dengan pH yang dibutuhkan tanaman. Maka dari itu, parmin akan menjelaskan bagaimana cara manajemen pH larutan nutrisi hidroponik agar sesuai dengan kebutuhan tanaman.

Air Hidroponik

Dalam melarutkan nutrisi hidroponik, salah satu hal yang penting untuk diperhatikan adalah kulitas air yang digunakan. Di indonesia, ada banyak sumber air yang bisa digunakan untuk melarutkan nutrisi ini. Teman berkebun bisa menggunakan air pam maupun air sumur asalkan kualitas air tidak kotor. Untuk manajemen penggunaan air dalam hidroponik, baca https://farmee.id/air-untuk-kehidupan-hidroponik/

pH Nutrisi Hidroponik

Pengertian pH secara singkat merupakan derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan tingkat keasaman atau kebasaan yang dimiliki oleh suatu larutan. Jika pH air terlalu tinggi atau terlalu rendah maka akan terjadi endapan pada larutan nutrisi. Standar kadar ph air yang ditentukan adalah kisaran 5,5 – 6,5. Sehingga untuk pengukuran yang lebih aman, Parmin menyarankan agar teman bekebun menggunakan larutan nutrisi dengan kadar 5,8 saja, yaitu tengah-tengah di antara 5,5 dan 6,5. Namun, pengaturan pH larutan nutrisi ini tetap harus disesuaikan dengan jenis tanaman. Baca https://farmee.id/tabel-ph-dan-ppm-tanaman-hidroponik/

Menaikkan dan Menurunkan pH Larutan

Setelah melakukan pengukuran pH larutan nutrisi maka akan terlihat berapa ukuran pH larutan nutrisi yang selanjutnya dapat disesuaikan dengan kadar pH tanaman tersebut. PH larutan nutrisi diluar range pH yang diijinkan maka harus dikondisikan (dinaikkan atau diturunkan) agar sesuai dengan pH yang dianjurkan dalam menanam secara hidroponik.

Pertama, Parmin akan bahas mengenai cara menaikkan ph larutan nutrisi hidroponik. Teman berkebun perlu menaikkan pH larutan nutrisi yang digunakan apabila hasil yang ditunjukan pada pH meter menunjukan kurang dari 5,5. Itu berarti teman berkebun harus menaikkan pH nutrisi agar bisa bekerja optimal pada tanaman. Untuk menaikan kadar ph tersebut, dapat dilakukan dengan menambah sedikit demi sedikit larutan kimia KOH 10%. Yang perlu diperhatikan adalah bahwa pada saat proses penambahan larutan KOH 10% ini harus hati-hati sedikit demi sedikit agar tidak berlebihan dan cepat sesuai dengan kadar ph yang diinginkan.

Kedua, Parmin akan jelaskan cara untuk menurunkan pH larutan nutrisi hidroponik. Menurunkan pH dibutuhkan apabila hasil pengukuran pH meter menunjukan angka diatas 6,5. Cara yang digunakan kurang lebih sama dengan cara menaikkan pH, namun larutan yang digunakan yang berbeda. Untuk menurunkan pH pada larutan nutrisi hidroponik ini, ada beberapa larutan kimia yang bisa teman berkebun gunakan seperti H2SO4, HNO3, dan H3PO4 10%. Setelah mendapatkan salah satu larutan tersebut, maka cara yang dilakukan adalah kurang lebih sama yaitu dengan menambahkan ke larutan nutrisi sedikit demi sedikit sampai didapatkan kadar pH yang diinginkan.

pH Up dan pH Down

Untuk memudahkan dalam menurunkan atau menaikkan kadar pH larutan nutrisi hidroponik, teman berkebun dapat membeli larutan pH Up dan pH Down. Pemakaiannya pun tidak jauh berbeda dengan yang telah dijelaskan sebelumnya. Apabila kadar larutan rendah maka teman berkebun tinggal menambahkan pH Up untuk menaikkan kadar larutan sesuai dengan yang dibutuhkan oleh tanaman. Begitu juga apabila kadar larutan tinggi, teman berkebun dapat, menambahkan larutan pH Down untuk menurunkan kadar larutan nutrisi tersebut.

Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram

mentimun hidroponik

Tanam dan Panen Mentimun Hidroponik

Sumber : google.com

Mentimun merupakan jenis sayuran buah yang cukup familiar dan mudah ditemukan. Teksturnya yang dingin dan menyegarkan serta renyah membuat buah ini banyak dimanfaatkan sebagai lalapan. Mentimun juga dapat ditanam dan dibudidayakan secara hidroponik. Penasaran bagaimana caranya ? Yuk simak artikel tanam dan panen mentimun hidroponik berikut ini

Persiapan alat dan bahan

Berikut beberapa alat-alat dan perlengkapan yang harus disiapkan sebelum memulai berkebun hidroponik, diantaranya :

  • Pot plastik kecil
  • Pipa paralon
  • Air secukupnya untuk larutan nutrisi
  • Kertas untuk mengganjal
  • Gunting atau pembolong
  • Ajir untuk penyokong

Persiapan media hidroponik

  1. Siapkan pot plastik kecil, dan lubangi bagian ujungnya sekitar 1-3 mm.
  2. Masukkan arang sekam sebagai media tanam ke dalam pot plastik kecil, dan ganjal dengan kertas yang mudah larut agar arang sekam tidak tumpah.
  3. Selanjutnya, siapkan pipa paralon atau instalasi hidroponik yang sudah tersedia ember tempat nutrisi dan pompanya.
  4. Kemudian, pembuatan ajir dapat dilakukan menggunakan besi, alumunium, maupun bambu. Hal ini dapat disesuaikan dengan kebutuhan teman berkebun. Bentuk ajir juga dapat disesuaikan dengan kebutuhan, bisa dibuat vertikal maupun horizontal.

Pemilihan bibit

Pemilihan bibit dilakukan dengan tujuan agar dapat memilih bibit unggul. Bibit yang dipilih harus merupakan jenis bibit yang sehat, bebas dari penyakit, pertumbuhannya cepat, dan berasal dari indukan yang banyak menghasilkan buah. Bibit harus disemai terlebih dahulu sebelum ditanam pada media hidroponik. Persemaian dilakukan hingga tumbuh kecambah dan langsung dapat dipindahkan ke dalam media hidroponik. Proses pemindahan tanaman perlu dilakukan lebih baik agar akar tanaman tidak busuk dan rusak. Setelah melalui beberapa hari proses persemaian, tanaman dapat langsung ditanam di media hidroponik.

Pengelolaan media tanam

Ada beberapa jenis media tanam yang dapat digunakan dalam bertanam mentimun hidroponik,  antara lain arang sekam, gambut, pasir, gabus, atau bisa juga menggunakan media lain tergantung sistem hidroponik mana yang akan digunakan. Media tanam yang paling cocok yaitu menggunakan media arang sekam untuk media tanam timun hidroponik.

Langkah-langkah menanam mentimun hidroponik

Adapun langkah-langkah yang dapat dilakukan dalam berkebun mentimun hidroponik, yakni :

  1. Pilih bibit yang berkualitas, dan usahakan memiliki akar banyak, dari bibit-bibit yang telah disemai.
  2. Bibit dimasukkan dalam pot plastik kecil yang sudah berisi abu sekam. Cara memasukkannya adalah dengan melubangi abu sekam kurang lebih sedalam 1-2 cm, masukkan bibit ke dalam lubang masing-masing satu bibit untuk satu lubang.
  3. Setelah itu, letakkan pot plastic kecil ke dalam lubang yang telah disiapkan pada paralon atau instalasi.
  4. Saat meletakkan pot ke dalam lubang instalasi, sebaiknya ujung bawah pot terkena air yang telah dicampurkan dengan nutrisi.
  5. Lakukan perawatan dan pemeliharaan media ini dengan baik

Pemeliharaan tanaman

Pemeliharaan dan perawatan tanaman ini dapat dilakukan dengan beberapa langkah, antara lain:

  • Penyulaman : Ini dilakukan saat tanaman timun yang sudah ditanam selama kurang lebih 1 minggu tidak dapat tumbuh sempurna atau gagal tumbuh. Dalam hal ini dilakukan penyulaman, yaitu membuat bibit lama yang gagal tumbuh, dan digantikan dengan bibit baru.
  • Penyiangan : Ini dilakukan untuk membersihkan gulma atau rumput liar yang ikut tumbuh bersama tanaman timun. Adanya gulma dapat menghambat pertumbuhan tanaman timun.
  • Penyiraman : Proses penyiraman ini dilakukan menggunakan metode irigasi tetes. Hal ini boleh dilakukan, boleh juga tidak.
  • Pemupukan : Proses pemupukan dilakukan dengan menyiramkan pupuk (AB mix) yang sudah dilarutkan dalam air ke dalam instalasi atau media apapun yang digunakan.
  • Pengajiran : Ini dilakukan menggunakan bambu, besi, kayu, atau alumunium dengan panjang 1-2 m, tergantung kebutuhan.
  • Pengendalian hama dan penyakit : Ini dilakukan dengan penyemprotan fungisida, herbisida, dan insektisida. Pastikan bahan-bahan yang digunakan adalah bahan organik.

Pemanenan tanaman

Tanaman timun hidroponik dapat dipanen setelah berumur 2-3 bulan, seperti jenis-jenis timun lain pada umumnya. Namun, masa panen ini juga dapat bergantung pada varietas timun yang ditanam dan kecepatan pertumbuhannya. Pemanenan dapat dilakukan dengan memetik langsung buah timun dari tangkainya maupun menggunakan alat bantu pemotong, seperti gunting. Proses panen sebaiknya dilakukan pagi hari atau sore hari untuk menjaga kualitas timun tetap segar.

Tertarik untuk memulai berkebun secara hidroponik ? Farmee hadir untuk membantu teman berkebun dalam proses berkebun hidroponik karena Farmee menyediakan paket instalasi hidroponik yang bisa langsung dipakai untuk menanam! Tentunya kami akan dampingi sampai berhasil panen. Ingin mulai berkebun? Kontak kami sekarang melalui nomor di website atau DM di Instagram